Aerosmith Band Rock Legendaris Terbaik

- Monday, May 01, 2017
Selama lebih dari tiga dekade, Aerosmith telah menjadi salah satu band rock yang paling dihormati dan populer, membuat lagu klasik yang penuh dengan lagu gitar mentah dan vokal yang sangat energik. Band ini pertama kali mencapai ketenaran di tahun 1970an dengan serangkaian hit termasuk "Dream On," "Sweet Emotion" dan "Walk This Way." Selama periode ini, musik Aerosmith menantang kategorisasi yang mudah, terjatuh di suatu tempat antara hard rock / blues dan punk awal, dengan balada kekuatan sesekali di sana sini.
Aerosmith Terus Berjalan di Jalur Musik Rock
Aerosmith
Band ini menikmati popularitas besar sepanjang tahun 1970an, namun perpecahan dari tahun 1979-84, dan penyalahgunaan obat-obatan terlarang dan kecanduan obat-obatan yang menyebabkan kemunduran mereka, hampir akan mengalihkannya ke sejarah sejarah. Namun, pada tahun 1984, Aerosmith lahir kembali. Mereka terus menikmati popularitas dalam popularitas yang telah menjadikan mereka salah satu band rock terlaris dan paling populer di dunia saat ini.

Sepanjang sejarah mereka yang kasar dan berbatu, Aerosmith menantang kegagalan dan bahkan menentang hal biasa-biasa saja di dunia rock and roll yang serba cepat dalam tragedi dan juga ransel. Aerosmith menandatangani kontrak dengan Columbia pada tahun 1972 dan memulai debut album pertama mereka yang berjudul Aerosmith, yang termasuk single hit, "Dream On".

Setelah tur konstan, band ini merilis Get Your Wings pada tahun 1974, yang berhasil dengan baik di tangga lagu, tapi Toys in the Attic pada tahun 1975 yang mendirikan Aerosmith sebagai superstar internasional.

Awalnya dipatok sebagai klon Rolling Stones, Toys in the Attic menunjukkan bahwa Aerosmith adalah bakat unik dan asli dalam hak mereka sendiri. Bagian heavy metal, bagian glam rock, dan part punk, Toys in the Attic sukses besar, dimulai dengan single "Sweet Emotion", yang kemudian berhasil merilis ulang "Dream On", dan sebuah lagu baru dari album tersebut, "Berjalan di jalur ini". Kedua album band ini kembali memetakan hasilnya. Album berikutnya Aerosmith, Rocks, tampil platinum dengan cepat dan menampilkan dua hit, "Back in the Saddle" dan "Last Child".

Album berikutnya mereka, Draw the Line, hampir tidak berhasil, meski judul lagunya menjadi hit kecil. Sambil terus tur dan merekam ke akhir 1970-an, Aerosmith berperan dalam versi film Sgt. Pepper's Lonely Hearts Club Band, yang meliput Beatles memukul "Come Together." Saat popularitas mereka berkurang dan penyalahgunaan obat terlarang mulai mempengaruhi keluaran mereka.

Joe Perry meninggalkan band pada tahun 1979 saat merekam album studio keenam mereka Night in the Ruts dan membentuk The Joe Perry Project. Peran Perry di Aerosmith awalnya diambil oleh teman lama dan penulis lagu Richie Supa dan kemudian oleh gitaris Jimmy Crespo yang merekam sisa album tersebut.

Aerosmith merilis album Greatest Hits yang sangat hebat pada tahun 1980, dan pada tahun 1981 band ini mengalami kerugian lagi dengan kepergian Brad Whitford. Rick Dufay menggantikan Whitford dan band ini merekam album ketujuh mereka, Rock in a Hard Place. Album ini dianggap sebagai kegagalan relatif. Tur yang diikuti rilis ini terkenal karena keruntuhan Steven Tyler di atas panggung selama pertunjukan tahun 1983.

Pada Hari Valentine 1984, Perry dan Whitford pergi untuk melihat permainan Aerosmith. Mereka secara resmi bergabung kembali dengan barisan Aerosmith sekali lagi di bulan April tahun itu. Steven Tyler ingat, "Anda seharusnya merasakan desakan saat kami berlima di ruangan yang sama untuk pertama kalinya lagi Kami semua mulai tertawa - rasanya seperti lima tahun tidak pernah berlalu Kami tahu kami telah membuat Langkah yang tepat. "

Aerosmith memulai tur reuni yang menguntungkan yang berjudul "Back in the Saddle", yang menghasilkan album live Classics Live II. Masalah mereka masih tidak ada di belakang mereka saat kelompok tersebut menandatangani kontrak dengan Geffen Records dan mulai kembali lagi.

1985 melihat perilisan Selesai dengan Mirror, album studio pertama mereka sejak reuni yang dipublikasikan. Ini bernasib baik secara komersial, tapi tidak menghasilkan hit single atau menghasilkan banyak harapan untuk comeback mereka.

Pada saat rekaman itu dirilis, Tyler dan Perry telah keluar dari rehabilitasi narkoba. Kelompok ini muncul di sampul "Walk This Way" Run D.M.C. yang sangat sukses, memadukan rock and roll dan hip-hop dan berhasil memulai comeback Aerosmith.

Rilisan berikutnya dari grup ini adalah Permanent Vacation (1987), yang termasuk hits "Dude (Looks Like a Lady)", "Rag Doll", dan "Angel". Album berikutnya mereka, Pump, diterima lebih baik lagi, pompa menampilkan empat single Top Ten: "Janie's Got a Gun", "What It Takes", "Love in a Elevator", dan "The Other Side". Aerosmith pasti berada di tengah kebangkitan besar.

Meskipun terjadi pergeseran signifikan pada musik mainstream pada awal tahun 1990an, tahun 1993 tindak lanjut dari band ini ke Pump, Get a Grip, sama suksesnya secara komersial. Meskipun banyak kritik tidak terkesan dengan fokus pada power-ballads dalam mempromosikan album tersebut, tiga lagu ("Cryin", "Crazy" dan "Amazing") terbukti sukses besar di radio dan MTV. Video musik tersebut menampilkan aktris up-and-coming Alicia Silverstone; Penampilan provokatifnya membuatnya mendapatkan gelar "anak laki-laki Aerosmith" selama setengah dekade.
Advertisement
 

Start typing and press Enter to search